SISWA BERMOTOR ITUPUN KELUAR

Kisah siswa bermotor ke sekolah tempat PBNJ mengajar terulang meski beberapa waktu lalu sudah digembosi, kali ini hanya seorang siswa terbandel yang berani membawa bebeknya. motor astrea tersebut di parkir dibelakang ruang kelas bersebelahan dengan lapangan, perlu diketahui bahwa sekolah PBNJ tidak dikelilingi pagar seperti sekolah-sekolah lain atau penjara-penjara lain pada umumnya.

Mengetahui keberadaan motor tersebut PBNJ mencopot knalpot dan membuangnya ke sungai. ketika berusaha mencopot knalpot teman-temannya melihat karena sedang mengikuti pelajaran olahraga kemudian PBNJ tanya “sopo sing ora trimo?” (siapa yang tidak terima) mereka serempak menjawab “trimo pak trimo” (terima pak terima) sementara sang siswa terpekur disisi lain lapangan mungkin tidak tega, sejak kejadian saat itu pada hari-hari berikutnya sang siswa tidak lagi masuk sekolah, menurut kabar dari seorang siswa sedesanya dia keluar karena sakit hati.

PBNJ bersyukur dia keluar karena torehan rapot merah dalam berakhlak cukup banyak seperti mengedipin guru perempuan, bolos, mabuk dsb maka akan lebih mudah menyelamatkan puluhan siswa lain karena tidak ingin karena nila setitik rusak susu sebelanga. hal sulit memang namun pertanggungjawaban kepada puluhan wali murid akan lebih berat dibanding seorang wali murid.

 

Pos ini dipublikasikan di performance. Tandai permalink.

106 Balasan ke SISWA BERMOTOR ITUPUN KELUAR

  1. bennythegreat berkata:

    langkah tepat mendidik siswa..
    pisahkan siswa yang buruk..buang sejauh-jauhnya..
    rangkul mereka yang mau belajar dan mau berkembang..
    genjot terus mereka yang berprestasi..

    SALUT BUAT PBNJ…!!

  2. Bjl berkata:

    terus caranya menyelamatkan yang satu itu gimana yah?
    orang tuanya perlu dididik juga kali yah?

  3. electra berkata:

    ngedipin guru perempuan ki yo pelanggaran yo pak?xixixi
    *kelinganjamansekolahstm.com*

  4. #99 bro berkata:

    wah kejammmmm…..

  5. keretapisombong berkata:

    mangstaph

  6. Iki kelakuan siswa koyo wis bejat , alay abizs . Iku motor oline diisi garam ae ben jebol mesine sisan . Cocok msk gang motor bkn siswa sekolah

  7. bodats berkata:

    kalo blogger ngedipin guru perempuan, gak boleh juga pak? *kabor*

  8. kmphlynx berkata:

    sudah diberi peringatan berkali-kali masih ngeyel, ya di DO saja Pak Guru…
    [melu support 100%]

  9. B M W ♣ berkata:

    anak bandel harus di gituin

  10. Mupenk berkata:

    Suuiiippp Pak…😆

  11. adecahyapurnama berkata:

    kalo saya, langsung dikeluarkan saja siswanya, kasian knalpotnya, dia ndak salah tapi jadi sasaran. atau kalo mau sadis, ya jemur aja siswanya seharian penuh…

    artinya, biar siswa itu yang merasakan, bukan orang atau benda di sekitarnya..

    IMHO

    • kalau dijemur nanti siswanya dehidrasi lalu pingsan apalagi sampai KO ya aku bisa masuk penjara lama donk

    • RGoh berkata:

      keliatannya tu knalpot aliran rombeng bin jahanam deh bro…. bisa bikin telinga budeg CMIIW ya, knalpot gak berperikeotomotifan ntu udah sepantasnya di bas mi ^^ hehe
      , tapi ya dilema juga soal tu anak…satu sisi selalu bersikap n bertingkah gak sopan, nglanggar aturan2, bikin ulah…. satu sisi sekolah berfungsi untuk mendidik (andaikan tu anak bisa berubah karna didikan sekolah, alangkah kerennya ^^P), tapi apa daya kalo kemauan tu anak untuk rusak lebih superior dibandingin usaha pihak sekoloah untuk ngelurusin tu anak…
      hanya bisaa……… -_-;

  12. 9okil berkata:

    Saya gk setuju kalo dibuang siswa itu, harusnya dipikirkan gmana bentuk kembali anak itu. Jgn terapkan hukum rimba, karena kita manusia.

  13. blognyamitra berkata:

    Alamak tuh motor trondol abis…gak pake plat nomor pula. Salut buat PBNJ…

  14. pak djarwo berkata:

    guru apa an ini??
    Seharusnya gak sampai gitu juga kali..
    Dulu di sekolah saya waktu SMP juga ad yg bawa motor,walau cuma segelintir orang..
    Toh siswa laki laki pasti ada nakalnya,seharusnya dihukum aj sudah cukup,lagian guru koq malah nantangin muridnya..itu kalau terjadi di sekolah ku pasti ud di lawan ma siswanya tu,jadi guru jangan sok berkuasa,jangan menerapkan hukum rimba.,motor ga salah koq di buang kenalpotnya.
    Mngkin kalau di desa,orang tua murid masih takut sama guru,tapi kalo di kota,ud datang tu ortunya.sekarang ud ga jamannya main kasar kyk gtt.

    • sugiedanedane berkata:

      Lha Murid Kok Malah Nantangin GURUnya, anak2 yg baik, cerdas dan tau Sopan Santun Pasti dia Akan mengikuti Peraturan yg Berlaku dan Bertingkah Positif, dan Mungkin kalau Menurut anda pak Bambang ini di Desa maka guru disegani, kalau menurut anda di Kota Orang tua pada protes kalau anaknya ditegur Oleh Gurunya maka Hasilnya ya Lihat saja sendiri Liarnya anak2 pelajar ibukota TAWURAN, BAWA GOLOK, BAWA GEAR, BERKENDARA TANPA MEMATUHI PERATURAN LALULINTAS dll itu sedikit Potret anak sekolahan di Perkotaan yg menurut anda Lebih Baik

  15. anton nugroho berkata:

    kasihan si anak, sekarang dimana? semoga dapat hidayah dan kembali ke jalan yang benar. amin.

  16. pak djarwo berkata:

    seharusnya kalau salah gt,mendingan di kasi surat peringatan dan di panggil orang tuanya,di kasi hukuman.
    Seharusnya yang menangani itu,guru BP,wali kelas,ma kepala sekolah.
    Kalau anda wali kelas,jangan lah main buang kenalpotnya se enak udel e..dan nantangin muridnya.guru itu digugu lan ditiru,jadi jgn sok preman gt.gak baik pak..
    Toh kalo masa SMP,nakal itu ud biasa klo orang laki2,msti pngen coba2..asal jgn sampai kebablasan aj..seperti narkoba dll.
    Kalo ad tmn yg trpengaruh,itu trgantung orangnya sendiri,toh dllu tmn2q merokok,minum miras,berkelahi,aq ga terpengaruh belass.,

  17. pak djarwo berkata:

    maaf kalo ad salah2 kata..
    Itu cuma menurut pandangan saya.,dan menurut pandang orang ketiga..
    Jadi tidak dari sudut pandang bapak,maupun murid.

    • terimakasih pak djarwo, perlu diketahui segala bimbingan sudah diterapkan, waktu lebih dari 2 tahun telah terlampaui, semakin hari pelecehan-pelecehan akan pelanggaran peraturan dan peringatan lesan guru tidak diindahkan, sekolah mengurusi yang mau belajar dan menjadi lebih baik dalam keilmuan bukan belajar menjadi jagoan, sorot mata, mimik wajah gerak tubuh sudah bisa dibaca prosentase semangat belajarnya yang hanya 20-30% akibat banyaknya asupan alkohol, pernah PBNJ bicara dari hati ke hati kenapa dia minum, dimana, jenis minumannya dia ngaku semua kemudian PBNJ hanya minta dia menjadi kebanggaan ibu dan tidak menyakiti hatinya

  18. tiger250 berkata:

    NO COMENT……………………………

  19. necel berkata:

    Ngakak masbro. Jangan-jangan ga masuk lagi nyari knalpot di sungai

  20. gogo berkata:

    benar2 tegas om, katanya sekarang susah bgt untuk mengeluarkan siswa..

  21. Pria bIru berkata:

    Ada sebuah film drama bagus tentang kehidupan seorang guru wanita yang mengajar disebuah sekolah dilingkungan “bengis bin Kejam” Bronx, Amerika serikat yang nyatanya pasti lebih bengis sosial kehidupannya di banding tempat Kangmas Bambang mengajar. Disitu diceritakan solusi pendekatan secara “manusia” yang dilakukan oleh guru wanita itu, mungkin bisa jadi rujukan dikemudian hari bila Kangmas Bambang menemukan siswa yang bengisnya lebih dari sekedar ngedipin mata ke guru wanita…..Film Bagus…Judulnya “Dangerous Mind”…..keren Kang Filmnya dijamin…..Piss salam braderhut…..

  22. ki demang berkata:

    tak pateni wae po pak????😈

    • Pria bIru berkata:

      Aku lebih suka dan setuju kalo yang pateni iku para koruptor…gara-gara mereka dinegeri ini terjadi kekacauan dalam segala bidang secara sistemik….seperti terpotongnya anggaran yang dibutuhkan dalam segala bidang termasuk pendidikan….dan banyak lagi yang mereka kacaukan….wani piroo….

  23. nanared berkata:

    hati2 aja pak,sapa tau orangtuanya gak terima trus bawa golok kesekolah

  24. Abu Tanisha berkata:

    menurut penelitian orang asia itu pendendam, tidak terima dengan sebuah perdebatan, bisa ke ajang adu jotos, tidak seperti orang arab, mereka adu otot saling teriak adu argument, tapi setelah itu ya sudah tidak dilanjutkan dengan aksi saling pukul bahkan membunuh..

    so hati2 pak, tetap ingat anak istri, lek sampeyan di tusuk di tengah jalan piye? jenenge wong dendam, buta mata pak…

    insya Allah panjenengan diwenehi keselamatan dunia akhirat

  25. Komengtator berkata:

    Ane gak bisa menilai pak, lha wong anda yg paling tau sikonnya… Tp memang jaman sekarang mendidik anak itu lebih susah dr jaman “gak enak” (kata ortu) alias jaman dulu… Apalagi mendidik anak orang lain seperti panjenengan sebagai guru… Tambah susah lagi… Di alus nglunjak, dikasari malah semakin wani/berani… Dilematis memang… Inilah efek dari kemajuan zaman… Ane br usia 24, udah bisa ngerasain tren kemerosotan moral dan sosial anak2 jaman sekarang.. Anak2 jaman saya masih smp dan anak2 smp jaman skrg udah beda jauh!!! Ane pun sering merenung gimana cara membesarkan anak ane nanti…

  26. uDien d'kab berkata:

    semoga sakit hatinya tidak berterusan dan semoga anak tersebut sadar dan minta maaf kepada PBNJ … amiiin ….

  27. sidapid berkata:

    wah gurune kejem tenan iki….
    “sopo seng ora trimo”…..

  28. enth berkata:

    tapi kalo nyopt dan mbuang knalpot bisa dikenai pasal perusakan terhadap barang milik orang lain Pak. mending sak montor-montore sisan di cemplungke kalen

  29. yoga berkata:

    menurut saya tindakan pak Bams sudah bener tapi belum pener, coba pak Bams pelajari makna “menang tanpa ngasorake”..pasti akan ketemu solusinya…….

    *tak terbayangkan dikedipin anak smp….hahahaha

  30. dnugros berkata:

    cara yang bar bar dijaman yang mulai berisi manusia spartan…

  31. martini berkata:

    lha…njenengan ngajar ditingkat SMP…owner 5osial.wp …ngajar di tingkat SMA sing kelakuan anaknya lebih gemblung lagi…….kalo anak2 do mbagusi yang perlu dicek pertama kali adalah orang tuanya….biasane salah didik-an ato kurang perhatian….apalagi kalo besar dikeluarga broken home….wis marai tobat…..
    kalo orang tuanya gak beliin motor pasti anak tersebut gak bakal kesekolah bawa motor…kalo orang tuanya gak ngasih uang jajan berlebih pasti gak bakal….ada acara minum2an alkohol….toh regane juga gak murah…..
    kasian anaknya sebetulnya…karena orang tua cuma mau enaknya…gak mau anaknya!!!

  32. gesang86 berkata:

    wahahahhahaaa….kelingan jaman sekolah SMP, dilarang bawa motor, tapi tetap saja membawa motor, akhirnya Berantem sama Satpam, ckckckck…..(begitu sudah TUA baru nyadar, aku bien cek nakal’e…???)

  33. yudibatang berkata:

    weh.. dilematis.. coba waktu belum dikeluarin ditulis diartikel masbro mbambang… mungkin saja ada ide dari rekan2 komengtator..😀 Mungkin bisa diajak toring ketemu koboys, biar tahu kehidupan didunia luar yang banyak peraudaraan😀

  34. dodo berkata:

    tenang artikel masih berlanjut…seminggu kemudian sang murid mengunjungi rumah gurunya untuk mengucapkan terimakasih banyak karena kiriman knalpot racing merek YOSHIMURA buat bebek beringasnya udah tiba. pak guru sengaja membuang knalpot ke.sungai karena disinyalir sang murid menggunakan knalpot abal2 merek YOSINGMURAH buatan purbalingga dan itu mempermalukan pak guru sebagai pengasuh jaranwesi. harap dimaklumi

  35. hndy12 berkata:

    Orang-orang yang tidak setuju itu mirip kaya pengamat di TV yg bisanya protes, omong ini itu, nyalahkan gini gitu, tapi pas giliran dia yg di suruh kerja gak bisa apa-apa.

  36. anak2 jaman sekarang memang aneh2…

  37. shogun110tromol berkata:

    singkat aja

    guru itu tugasnya selain mengajar juga mendidik…….tugas guru adalah mengubah yang jelek menjadi baik……guru sekarang tidak mau repot, maunya mengajar dan selesai…….

    tapi saya cukup setuju dengan cara bapak, hehehe:mrgreen: biar kapok…..tapi abis itu harusnya dikasih pengertian, klo perlu minta maaf ke anak itu, sebab sebrengsek2nya anak itu, toh anda juga ttep ada unsur salahnya😀

  38. bayi gumoh berkata:

    no comment dah boss…nggak ngadepi langsung sama sumber masalah. percuma kasi ide macem2 gak jelas kaya ribut2 membela darsem atau rame2 vote komodo.

  39. ehm berkata:

    gurunya iri soalnya motor nya muridnya ada BPKBnya punya gurunya blum jadi dibuang knlapotnya. blum lunas soalnya bysonny masih 3 tahun lg

  40. anharvictor berkata:

    sangat tegas pak… Setuju… Karena tidak gitu siswa ngelunjak pak…

    Apa lagi ngak banget tu motor…
    Bisa bikin racun di sekolah….

  41. uikjoss berkata:

    Aku kok ndak bisa komentar to…. sing salah gurune opo siswane…. coba aja dipikir, toh dia bawa motor mungkin juga karena jauh dari rumah, bisa juga bawa motor trus mau ada perlu sepulang sekolah…
    ndak setuju nek langsung main buang knalpot seenaknya seperti itu, knalpot juga beli, trus kata2 “sopo sing ora trimo”, kok ya arogan banget… ( sepertinya dah kadung biasa po ya, sperti rutinitas penerimaan murid baru, wani piro, sing ora wani yo golek sekolah lain).
    Coba deh jika si murid diberi kesempatan ngomong disini, mungkin lebih fair, daripada hanya dari argumen guru aja…
    Sekarang ini sulit nyari pendidik, guru sih buanyak… di tiap sekolah pasti ada guru, pendidik yang sudah mulai langka…. Udah biaya sekolah mahal, belum lagi harus beli buku2 , padahal udah ada buku paket…
    Jujur aja, kalau anakku diperlakukan seperti itu, kubalas motor guru kuceburkan ke kali…
    Apapun bisa ditelusuri, tidak harus menantang “sopo sing ora trimo”, jangan hanya membuang “sampah”, tapi tidak mau menjadikan sampah itu jadi berguna.
    Cobalah di pikir baik2, jangan hanya karena melanggar peraturan, trus bisa bersikap arogan terhadap muridnya…. bagaimanapun murid tidak akan membalas, wong esih cilik…..smp lagi.

    • sing bener komentatore, siswane salah sebab melanggar peraturan bawa motor ke sekolah, gurune salah bereaksi berlebihan atas aksi siswane, kalimat sopo sing ora trimo hanya psy war agar siswa lain jera dan tidak mengikuti serta mendukung oknum siswa tersebut

      • shogun110tromol berkata:

        kecil2 dah diancem:mrgreen:

        psy war? hahaha………no komen lah pak, tapi saya kurang setuju dengan cara bapak. Psy war itu melibatkan dua pihak, kalo ini spertinya bapak aja, jadi lebih ke arah mental pressure

        yang jelas, kesalahan tetap ada di murid, masih smp dah nekat bawa motor, ngotot pula….tapi gurunya juga salah, sampah harusnya diberdayakan, jadi kompos misalnya:mrgreen:

        maksud saya, yg dianggap sampah sekolahan itu toh kalau dibina, siapa tau akan berhasil? dan yang berjasa lagi2 gurunya (yang tidak hanya mengajar hapalan dan hitungan, tapi juga budi pekerti) yah…..who knowslah

        • dah 2 tahun bro dah cukup toleransi kami lagipula status dia nyaris di kick karena akhlak dan prestasi jeblok, yang masih mau dididik ya nurut kok.

          • shogun110tromol berkata:

            apakah dalam 2 tahun ini pak Bambang sudah merasa mendidik (bukan sekedar mengajar) anak tersebut dengan pendekatan dari hati ke hati secara tulus?

            ahklak dan prestasi itu kan tanggung jawab guru sebagai pendidik dan pengajar. Kalau ada yang tak beres, berarti memang harus ada pengamatan secara keseluruhan, mengenai latar belakang keluarganya, maupun metode mengajar dan mendidik, sudah tepat atau belum.

            berhubung saya bukan pengajar dan pendidik, semuanya tetap saja terserah anda. Tapi ya masa depan anak itu sudah dapat dipastikan akan jadi apa😆 mungkin apabila ada usaha lebih lanjut, hasilnya akan berbeda

            • sudah bicara dari hati kehati, makane dia sampai ngaku tempat, waktu, jenis alkohol meski tidak diinterogasi kaya polkis dan saat bertanya saya sambil tersenyum, satu genk dia yang sedesa sekarang dihotel prodeo karena usai nenggak alkohol mencabuli gadis, kebetulan dia pas ga ikut akunya.

  42. halah. mas shogun. ide anda menarik. rasional dan idealis.. sayangnya anda bukan pendidik yg mengalami langsung. saya setuju sama pak bambang.. realita di sekolah sedemikian kompleks. terkadang kita harus ambil kebijakan dengan melihat kepentingan yg lebih besar. anda bisa saja menyelamatkan seorang siswa. tp anda tidak mungkin mengorbankan seluruh siswa kan?

    • shogun110tromol berkata:

      mungkin terlalu idealis yah? hahaha😆

      menyelamatkan satu siswa bukan berarti mengorbankan siswa lain, jalan itu pasti ada……………………tapi kebijakan buang knalpot itu yang saya kurang respek:mrgreen:

  43. yah wajar anda berpendapat demikian, tapi psikologi anak seusia sekolah, itu beda mas.. jangan dibayangkan itu terjadi pada anda yang sudah mempunyai nalar berfikir, kalo njenengan pernah belajar psikologi pendidikan mesti paham lah, efek jera itu perlu, tidak cuma buat anak yang bersangkutan, tapi juga menjadi contoh buat siswa yang lain, anda jika punya anak, pasti tiap hari selalu ada saja yang diperintah kan? disuruh (dipaksa) mandi lah, belajar lah, jangan main dengan anak2 nakal lah, karena mereka masih tahap memahami nilai-nilai, begitu juga siswa, harus dalam tanda kutip “dipaksa” untuk memahami suatu nilai moral, saya punya pengalaman pribadi, disekolah saya ada dua anak yang tertangkap basah mencuri di warung, langsung saat itu juga di sidang (termasuk di tampar) dan dikeluarkan secara tidak hormat, (tentu anda berfikri ini kejam kan?) apa yang terjadi? siswa itu sekarang mondok di pesantren dan tiap tahun selalu bersilaturahmi ke seluruh guru sekolah kami, tentu dalam suasana kekeluargaan, anda bayangkan jika saat itu mereka dimaafkan?

  44. rexraider berkata:

    Rame bener ya
    nitip Jemuran saja

    http://rexraider.wordpress.com/2011/11/08/kenapa-memilih-kymco/

    Saya setuju dengan PBNB.daripada menyebar virus mendingan diamputasi.

  45. Black_Viper berkata:

    Dulu waktu smp ane pernah nyoret2 buku sekolahan dan meja (karena hobby gambar) hukumannya ditampar ama anak 1 kelas … ane ga terima ma tu guru … besoknya bonyok tuh guru (anak smp masih suka keroyokan) dulu ane sekolah di bogor

  46. Black_Viper berkata:

    Ane juga khawatir nih ma bini kalo ngajar di Jakarta —> dijawa soalnya terkenal santun (murid nurut ma guru) kalo dijakarta kebalikannya.
    Kalo ane mah secara tidak sengaja dah ditempa dikota yg kejam jadi bisa ngimbangiiin … hehehhee

  47. Ping balik: PakBambang, blogger juga pakguru smp yg tegas menghukum muridnya yang “ngalay” | yudibatang personal blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s